oleh

Khofifah didaulat Jadi Ibu Petani oleh HKTI Jatim

SURABAYA, INIKATA.com – Ketua PP Muslimat NU Khofifah Indar Parawansa didaulat menjadi ‘Ibu Tani Indonesia’ oleh Keluarga Besar Himpunan Kerukunan Tani Indonesia (HKTI) Jawa Timur.

Pengukuhan itu dilakukan setelah DPP HKTI Jatim dibawah pimpinan Ahmad Nawardi melantik Pengurus DPK HKTI dari 38 Kabupaten/Kota serentak di Graha Sativa, Bulog, Surabaya (10/06/2018).

“Selama ini saya pidato dimana-mana, ditengah Muslimat, di tengah masyarakat dan di DPR RI, tapi baru kali ini Saya ini pidato menggunakan topi capil, ini sangat bersejarah dalam perjalanan hidup saya,” ujar Khofifah, yang kemarin mendapat hadiah dari para petani sebuah Topi segitiga Capil khas petani.

Secara simbolis, semua Ketua-Ketua DPK HKTI kabupaten Kota menggunakan topi capil sebagai lambang kejayaan petani. Khofifah mengaku berterima kasih telah diajak kerjasama oleh HKTI untuk bersama-sama membangun kesejahteraan petani di Jawa Timur.

“Selama ini memang, petani yang miskin adalah orang NU dan juga Muslimat, maka pertanian ini bisa kita kembangkan lebih maju lagi,” ajak Khofifah.

Mantan Menteri Sosial RI ini mengambil contoh sejumlah kemajuan-kemajuan pertanian di luar negeri seperti China yang bisa diadopsi untuk pertanian di Jawa Timur. Pertanian di Jawa Timur harus familiar dan sudah mulai mencoba alih teknologi agar bisa melipatgandakan nilai tukar petani.

“Petani perlu menerapkan system Petik, olah, kemas, jual yang tentunya bisa dilakukan bersama dengan HKTI dan pemerintah, ini menjadi sebuah keharusan agar petani kita sejahtera secara ekonomi,” cetus calon Gubernur Jatim ini.

“Hasil olahan petani nanti akan dijual melalui e-coomerce atau tempat jualan online seperti yang dilakukan di China dengan Alibaba.com,” ungkapnya.

Sementara itu, Ahmad Nawardi, KEtua DPP HKTI Jatim mengatakan, dipilihnya Khofifah Indar Parawansa dengan gelar Ibu Petani Indonesia bukan tanpa alasan. Nawardi juga menepis bila upaya ini terkait dengan ajang Pilgub Jatim.

Menurut NAwardi, Khofifah melalui jaringan jamaah Muslimat NU lebih sering bersinggungan langsung dengan keluarga-keluarga petani di desa-desa. Bahkan, ketika menjadi Ketua Umum Muslimat maupun menjadi Menteri Sosial, perhatian Khofifah kepada para petani sungguh luar biasa.

“PEngetahuan dan perhatian Bu Khofifah kepada petani cukup bagus, itu yang menjadi alasan kami memberikan gelar itu,” kata Ahmad Nawardi yang mengaku sempat mengundang cagub yang lain namun belum ada konfirmasi untuk hadir.(**)

Komentar